Kadisdik OKU Turut Berbela Sungkawa, Atas Meninggalnya Bayi Syakila

oleh -5,107 views

Baturaja.OKU POS.Com – Syakila Natalia, balita perempuan berumur 8 bulan penderita Hidrosefalus atau pembengkakan pada kepala. Anak ke-4 pasangan dari suami isteri Ansori (35) dan Nuraini (35), warga Desa Laya, Kecamatan Baturaja Barat, Kabupaten OKU dikabarkan telah meninggal dunia pada pekan lalu.

Poto dokumentasi: Kepala Disdik OKU bersama rombongan saat penyerahan bantuan uang kepada Syakila di rumahnya sebelum balita malang tersebut meninggal dunia

Adapun sebelumnya, Syakila Natalia, balita yang sempat viral melalui video yang diunggah ke medsos oleh beberapa orang penggiat sosial yang prihatin akan keadaan penyakit diderita balita malang tersebut, yang hanya terkulai tak berdaya di rumahnya tanpa mendapat perawatan medis. Sebab dengan keadaan keterbatasan ekonomi kedua orang tuanya yang hanya buruh tani dan upahan serabutan tidak mampu membawa Syakila berobat ke rumah sakit.

informasipun diterima oleh Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), dipimpin Bupati OKU, Drs H Kuryana Azis didampingi Dr. Rynna Dynna Direktur RSUD Ibnu Sutowo Baturaja langsung bergerak cepat turun kelapangan. Menjemput Syakila di rumahnya untuk mendapatkan perawatan di RSUD hingga ke rumah sakit Palembang. Yang mana segala fasilitas biaya perawatan ditanggung Bupati OKU ditambah sumbangan dari pegawai RSUD Baturaja.

Setelah selesai menjalani operasi di rumah sakit Palembang dan diperbolehkan pulang ke rumahnya dengan tetap berobat jalan. Namun takdir berkehendak lain, sekitar 1 bulan kurang Syakila berada di rumah ia menghembuskan napas terakhir dalam perjalanan ketika menuju ke rumah sakit saat hendak melakukan pembukaan perban operasi di kepalanya.

BACA JUGA  Jelang Hari Libur Poliknik RS Palembang Tutup, Syakila Natalia Rawat Jalan di Rumah

“Sebelumnya sekitar beberapa minggu setelah selesai di operasi di Palembang, kemudian kami pulang ke rumah. Saat itu kami tidak merasakan adanya gejala, semua berjalan normal. Namun ketika kami hendak kembali ke rumah sakit untuk membuka perban operasi, di perjalanan dari rumah menuju ke rumah sakit, tepatnya hari Kamis tanggal 10 Juli minggu lalu saat berada di daerah Gudang Garam Pasar atas, anak kami menghembuskan napas terakhirnya ,”kata Ansori orang tua (ayah) Syakila saat dihubungi Redaksi OKUPOS.Com melalui via telepon selular, beberapa hari lalu.

Mendapati kabar bahwa Syakila telah tiada, berbagai ungkapan duka bela sungkawa disampaikan oleh berbagai kalangan, baik masyarakat maupun Pejabat di OKU, tanpa terkecuali dari pihak dunia pendidikan OKU. Yang sebelumnya sempat memberikan bantuan uang tunai hasil sumbangan suka rela dari jajaran Disdik OKU, termasuk dewan guru dan para murid terdiri dari TK, Paud, SD hingga SLTA (SMP) se-Kabupaten OKU sebesar Rp.30 juta.

Bantuan suka rela tersebut bertujuan untuk menopang biaya kehidupan kebutuhan Syakila sehabis operasi. Hal ini disampaikan Kepala Dinas Pendidikan OKU Teddy Meilwansyah SSTP. MM, yang merasa sangat terkejut ketika mengetahui bahwa bayi malang penderita Hidrosefalus yang selama ini telah mendapat simpati dari semua pihak, termasuk Bupati OKU, dikabarkan telah meninggal dunia.

BACA JUGA  Lagi, Sat Narkoba Polres OKU Selatan Kembali Ringkus Pengedar Sabu

“Inalillahi wainalillahiroji’un, yang pertama saya atas nama pribadi dan keluarga bersama Dinas Pendidikan OKU, turut berbela sungkawa dan berduka cita atas telah meninggalnya ananda kita Syakila Natalia. Terus terang, mungkin karena kesibukan yang padat kami baru mengetahui akan kabar duka ini. Adapun bantuan suka rela dari rekan-rekan Disdik beserta para murid yang kami berikan tempo hari, bertujuan untuk biaya hidup dan pengobatan guna demi kesembuhan ananda Syakila. Jadi kalau sekarang Allah sudah berkehendak lain, mungkin ini yang terbaik untuk ananda kita (Syakila), yang pastinya sekarang sudah tenang berada di surga ,”ungkap Teddy Meilwansyah, Jum’at (19/7/19).

Dijelaskannya, untuk bantuan yang telah ikhlas diberikan pihaknya agar bisa lebih dimanfaatkan oleh kedua orang tua Syakila. Yang mana, Kadisdik OKU yang dikenal suka bergaul ini berharap, uang tersebut digunakan sebaik-baiknya untuk biaya pendidikan ke-3 saudara kandung Syakila yang ditinggalkan.

“Bantuan apa yang sudah kita berikan dengan ikhlas tersebut, kami yakin kedua orang tua Syakila bisa memanfaatkannya dengan baik. Sebab kondisi keadaan mereka pun jauh dibilang dengan kata layak, dan saya yakin tidak ada yang sia-sia dari apa yang telah kami perbuat. Semua sudah kehendak Illahi, karena hanya tuhanlah yang tau mana baik dan buruknya ,”pungkas Kadisdik OKU Teddy Meilwansyah. (RMW)

No More Posts Available.

No more pages to load.